Followers

Follower 2

Monday, 2 December 2013

Ternyata Cinta Itu Harus Memilih.

Assalamualaikum..
Salam Blogger n Salam 1 Malaysia.
dah lama Iz tak Update Blog nie..
biasa la dah jadi student so busy la sikit..
Iz nk mintak tolong korang doakan Iz utk Final Lagi 2 minggu nie :D
ok nak kongsi Cerita sikit..
Perah tak jugak la nk dapatkan cerita nie..
Nama dan Watak nie dak dak kelas Iz masa Form 6 dulu..
hehehe sory la kawan2 just cerita ok :)

 Suatu hari di sebuah sekolah SMK di Bukit Mertajam, Yam yang kala itu sedang berada dikelas UKM jatuh cinta pada seorang rakan kelasnya yang bernama Adib. Yam tahu, mencintai Adib sasama saja dengan menyakiti hatinya. Tetapi Yam sedar, kalau perasaan cinta itu boleh datang bila-bila saja, siapa saja, dan disamana saja.

          Hingga suatu hari, Adib tak sengaja membaca sehelai kertas yang ternyata adalah coretan hati Yam yang ada di buku tulis PA milik Yam yang Adib pinjam. Adib sekarang tahu, apa yang dirasakan Yam. Hingga suatu hari, Adib menayakannya terus pada Yam,

Adib : "Yam, apa benar yang kamu tulis itu adalah betul?" tanya Adib 
Ketika itu Yam tidak tahu apa yang disamaksud oleh Adib. Kemudian Yam bertanya balik, 
Yam : "Kamu tanya apa sich Adib, aku tak paham la!" 
Adib : "Betul ka selasama ini kamu suka sasama aku Yam??"
Ketika mendengar pertanyaan Adib tersebut hati Yam berdegup  sangat kencang. Yam tidak tahu menjawab apa. Kemudian, Yam terus pergi meninggalkan Adib.

Selasama ini Yam tidak sadar, bahwa ada seorang laki yang diam - diam menyukai dirinya. Laki itu bernasama Apiz. Apiz mesamang sudah lasama menyukai Yam,sebelum Yam mengenal Apiz. Sampai satu hari Apiz menyatakan cinta yang selasama ini dipendamnya kepada Yam,

Apiz : "Yam, aku samau cakap sama kamu."
Yam : "cakapaja."
Apiz : "Tapi ini penting Yam. Aku harap kamu paham."
Yam : "Oke,kamu nak cakap apa?"
Apiz : "Yam, sebenarnya aku . . . aku . . . aku . . .
Yam : "Kamu cakap apa Apiz, asyik aku aku?? Cakap bg jelas la, jangan buat orang tertanya-tanya ini."
Apiz : "ok ok Yam, sory. Aku sebarnya nak cakap dekat kamu yang aku sebenarnya suka sama kamu."
Yam : "Apa? Kamu suka sama aku? Betul ka nie? Tapi, ada yang kamu kena tahu, kalo aku tuh anggap kamu cuma sebagai kawan, tak lebih. Jadi sory la Apiz, aku tak boleh terima cinta kamu, karna hati aku sudah sangat cintakan seseorang, sory la k"
Apiz : "Hmm ok la Yam, aku paham perasaan kamu. Semoga kamu berjaya dan berhasil mendapatkan cinta kamu tu"
Yam : "Terima kasih mendoakan aku."
Apiz : "Sama - sama"
Yam pergi meninggalkan Apiz untuk masok ke kelasnya.

Yam juga mempunyai seorang kawan baik bernama Pinat. Pinat bercerita semua tentang Adib kepada Yam.
Pinat : "Yam, ada yang kau patot tahu ttg Adib."
Yam : "Apa?Adib?"
Pinat : "Kompem, Adib itu dah ada awek."
Yam : "Tak mungkin Adib, kau mesti salah orang kan?"
Pinat : "Tak Yam, ini betol betol! jawab Pinat
Bagai dipanah petir, hati Yam terasa sakit terhiris dan Yam pun menangis. Selepas kejadian itu, Yam ingin melupakan cintanya kepada Adib, walaupun hatinya sangat sakit. 

Satu hari Yam teringat dekat pada Apiz, rakan yang pernah melafazkan cinta kepadanya tetapi dia tolak kerana hatinya masih cinta dengan Adib. Yam tidak tahu, kenapa tiba - tiba dia terfikir tentang Apiz.Yam ingin mengenal Apiz lebih dalam, barulah Yam tahu bahawa tenyata Apiz sudah ada pengantinya dan Apiz telah melupakan segala rasa cinta itu kepada Yam. Yam berasa sedih, kenapa kisah cintanya harus berakhir dengan air mata. Akhirnya Yam sadar, bahawa cinta tu harus memilih, cinta itu mengorbankan perasaan, seperti pengorbanannya untuk Adib dan juga Apiz.




Sayangi Lah Orang Yang Kita Sayang..
Jangan Pernah Lukakan Si Dia

4 comments: